SOP Supervisi

July 20, 2018 | Author: Tinok Ayu Putri Wardani | Category: N/A
Share Embed Donate


Short Description

Download SOP Supervisi...

Description

PROPOSAL SUPERVISI KEPERAWATAN PRAKTIK KEPERAWATAN MANAJEMEN PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS (P3N) DI UNIT RAWAT INAP LANTAI 2 RUMAH SAKIT UNIVERSITAS AIRLANGGA SURABAYA

Oleh Kelompok 1: Ratna Puspitasari, S. Kep Reny Maharani, S. Kep Khoerun Asna, S. Kep Najiyatul F, S. Kep Dwi Azizatul F, S. Kep Tinok Ayu P. W, S. Kep Risqi Afifah A, S. Kep Jefry Mahardika, S. Kep Ita Wahyu P, S. Kep Meylan Swandayani, S. Kep

131213143047 131213143049 131213143053 131213143058 131213143066 131213143067 131213143070 131213143074 131213143080 131213143084

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA SURABAYA 2013

a. Latar Belakang Pelayanan yang berkualitas haruslah didukung oleh sumber-sumber yang memadai, antara lain sumber daya manusia yang bermutu, standar pelayanan termasuk pelayanan keperawatan yang berkualitas, disamping fasilitas yang sesuai harapan masyarakat. Berdasarkan pengkajian yang kami lakukan pada tanggal 29 April-1 Mei 2013 kegiatan supervisi di Unit Rawat Inap lantai 2 sudah pernah dilakukan namun belum terjadwal dan belum terdokumentasikan karena belum ada format baku untuk supervisi. Supervisi biasanya dilakukan oleh Nurse Unit Manager (NUM) atau Manajer keperawatan kepada perawat primer maupun perawat assosiate. Unit Rawat Inap (URI) Lantai 2 Rumah Sakit Universitas Airlangga (RSUA) memilki preceptorship yaitu suatu fotmat khusus berupa buku

yang

didalamnya

terdapat

identitas

perceptee

(pemilik

buku

preceptorship), daftar orientasi yang disebut orientation program dan daftar kompetensi yang disebut nursing preceptorship checklist. Orientation program berisi informasi umum terkait rumah sakit yang meliputi pengenalan pimpinan RSUA, sarana dan prasarana, penggunaan fasilitas pasien, SK tarif pelayanan RSUA dan berbagai prosedur penanganan terkait Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3). Nursing preceptorship checklist berisi kompetensi terkait prosedur dan pelaksanaan asuhan keperawatan. Kompetensi yang terkait dengan prosedur dan tindakan keperawatan akan di supervisi oleh perawat senior kepada perawat baru untuk mengetahui kemampuan yang dimiliki oleh perawat baru dalam melaksanakan asuhan keperawatan. Tindakan keperawatan merupakan bentuk nyata kegiatan yang dilakukan perawat terhadap pasien sehingga dalam pelaksanaannya perlu benar-benar diperhatikan ketepatan dan kesesuaiannya. Kesalahan yang terjadi pada pelaksanaan tindakan keperawatan akan berakibat fatal baik bagi pasien maupun perawat. Pelaksanaan supervisi ditujukan untuk meningkatkan kualitas pelayanan keperawatan yang telah diberikan di URI Lantai 2 RSUA. Oleh karena itu melalui kegiatan supervisi diharapkan dapat meningkatkan kualitas

atau mutu pelayanan keperawatan yang menjadi fokus dan tujuan utama dalam menciptakan kepuasan di antara mereka yang terlibat dalam kegiatan supervisi. Tindakan keperawatan yang akan disupervisi adalah pemberian obat melalui selang intravena (per iv bolus) karena tindakan tersebut sering dilakukan oleh perawat ruangan sehingga perlu dilakukan pengawasan dan pembinaan secara berkesinambungan agar kemampuan dan keterampilan perawat dapat meningkat. b. Masalah Kegiatan supervisi di Unit Rawat Inap Lantai 2 sudah dilakukan namun belum terjadwal dan tidak terdokuntasikan karena belum ada format baku untuk supervisi. c. Tujuan a.

Tujuan umum Mampu mengaplikasikan peran kepala ruangan sebagai supervisor

di Unit Rawat Inap Lantai 2 Rumah Sakit Universitas Airlangga Surabaya. b.

Tujuan khusus

1. Mampu menjelaskan pengertian supervisi keperawatan 2. Mampu menerapkan prinsip supervisi keperawatan 3. Mampu menerapkan pelaksanaan supervisi keperawatan 4. Mampu menjelaskan dan menerapkan alur supervisi keperawatan 5. Mampu menjelaskan dan menerapkan langkah supervisi keperawatan 6. Mampu menjelaskan tujuan dan fungsi supervisi keperawatan d. Target 1.

Meningkatkan pelaksanaan supervisi secara terjadwal dan terdokumentasi

2.

Menentukan materi pelaksanaan supervisi keperawatan

3.

Melaksanakan supervisi keperawatan bersama-sama perawat ruangan

4.

Mendokumentasikan hasil pelaksanaan supervisi keperawatan.

e. Program kerja 1). Pengorganisasian Kepala ruangan

: Dwi Azizatul F., S.Kep

Perawat Primer

: Tinok Ayu, S.Kep

Perawat Associate

: Ratna P., S.Kep

Pembimbing Akademik : Dr. Nursalam, M.Nurs (Hons) Eka Misbahatul M. Has., M.Kep., Ns. Pembimbing Klinik

: Aris Cahyo P., S.Kep., Ns. Sartika Wulandari, S.Kep., Ns. Ita Maulidiawati, S.Kep., Ns.

2). Pelaksanaan Kegiatan supervisi keperawatan dilaksanakan pada minggu III tanggal 17 Mei 2013. Supervisi ini dilaksanakan oleh mahasiswa praktik profesi menajemen keperawatan di Unit Rawat Inap Lantai 2 RS Universitas Airlangga Surabaya 3). Materi Supervisi Pemberian obat melalui selang intra vena (per iv bolus) 4). Media supervisi a.

SOP

b.

Format penilaian supervisi

5). Rencana Strategi Melaksanakan role play supervisi keperawatan. Tahap

Kepala Ruangan (Supervisor)

Kegiatan Pra

Pembukaan:

Supervisi

1. Salam

5 menit

pembukaan

menjelaskan kegiatan supervisi

Perawat Primer

dan 1. Menerima penjelasan terkait kegiatan

dan

tujuan

2. Menjelaskan tujuan supervisi. 3. Menjelaskan

format

supervisi.

penilaian 2. Mempersiapkan diri terhadap

yang akan digunakan. Supervisi

1. Melakukan

20 menit

koordinasi 2. Menilai

kegiatan supervisi.

pengawasan

dan 1.

kelengkapan berdasarkan

format

supervisi

Supervisi yang

kegiatan (lembar-lembar

dokumentasi keperawatan)

3. Mencatat jika ditemukan ada hal- 2. hal

Mempersiapkan

perlu

didiskusikan 3.

bersama PP.

Memperhatikan Menerima

saran

dan kritik perbaikan.

4. Memberikan masukan berupa saran 4. atau pembetulan dari tindakan yang

Menerima

saran

dan kritik perbaikan

dilakukan Post Supervisi 5 menit

1. Menginformasikan

hasil

dari 1. Mendengarkan

penilaian. 2. Melakukan

supervisor dengan seksama evaluasi

hasil 2. Menerima hasil penilaian

bimbingan

3. Memberikan feed back terkait

3. Memberikan solusi dan feed back 4. Memberikan

reinforcement

supervisi

hasil evaluasi supervisor.

dan 4. Menerima konsep solusi yang

reward. 5. Melakukan

penjelasan

ditawarkan oleh supervisor dokumentasi

hasil

Alur Supervisi Manajer Keperawatan

Koordinator dan wakil koordinator keperawatan

Menetapkan kegiatan dan tujuan serta instrument / alat ukur

Kepala URI Lantai 2 Supervisi

Menilai kinerja Perawat

PEMBINAAN 3F : 1. Penyampaian penilaian (Fair) 2. Feed back 3. Follow up, Pemecahan masalah dan Reward

Ners Primer

Ners Associate

Ners Primer

Ners Associate

Kinerja perawat dan Kualitas Pelayanan Meningkat

Gambar 1. Alur Supervisi yang Diterapkan dalam Praktik Manajemen Keperawatan di Unit Rawat Inap Lantai 2 RS Universitas Airlangga Surabaya 6). Evaluasi a. Struktur : 1) Supervisi dilaksanakan di Unit Rawat Inap lantai 2 RS Universitas Airlangga Surabaya 2) Peserta supervisi keperawatan hadir ditempat pelaksanaan kegiatan 3) Persiapan dilakukan 1 hari sebelumnya b. Proses : 1) Peserta mengikuti kegiatan dari awal hingga akhir 2) Seluruh peserta berperan aktif dalam kegiatan supervisi sesuai peran yang telah ditentukan c. Hasil : Pelaksanaan supervisi sesuai dengan yang direncanakan

f. Pelaksanaan Kegiatan Role Play Supervisi Keperawatan 1. Pelaksanaan Kegiatan Topik

: Supervisi keperawatan

Sasaran

: Pasien dan keluarga pasien di kamar 214 Unit Rawat Inap lantai 2

Diagnosa Medis : Bronkopneumonia + Bronkhiolitis Hari/tanggal

: Jumat/17 Mei 2013

Waktu

: 08.30 WIB

Tempat

: Kamar 214 Unit Rawat Inap lantai 2 RSUA

Acara dihadiri oleh

:

1.

Pembimbing Akademik sebanyak 2 orang

2.

Pembimbing Klinik sebanyak 2 orang

3.

Mahasiswa FKp UNAIR Program A angkatan 2008 sebanyak 10 orang

4.

Mahasiawa FKp UNAIR Program S2 sebanyak 8 orang

2. Pengorganisaasian Kepala ruangan

: Dwi Azizatul F., S.Kep.

Perawat Primer

: Tinok Ayu P.W., S.Kep.

Perawat Associate

: Ratna Puspitasari, S.Kep.

Pasien

: An. W

Pembimbing Akademik : 1. Dr. Nursalam, M.Nurs (Hons) 2. Eka Misbahatul M. Has., M.Kep., Ns. Pembimbing klinik : 1. Aris Cahyo P., S.Kep., Ns. 2. Ita Maulidiawati, S.Kep., Ns. g. Hasil Evaluasi 1)

Evaluasi Struktur Pelaksanaan Role Play supervisi keperawatan yang dilakukan kelompok telah dipersiapkan sebelumnya meliputi pembuatan proposal kegiatan, penetapan kasus supervisi keperawatan, pembagian peran sebagai PP, PA, dan Karu, persiapan alat serta mekanisme yang harus dilakukan

pada saat Role Play Supervisi keperawatan. Pasien yang dilakukan Supervisi keperawatan adalah pasien kelolaan yang telah menjalani perawatan di Unit Rawat Inap lantai 2 kamar 214 RSUA. Sebelum pelaksanaan, pasien dan keluarganya telah diberitahukan dan bersedia untuk menjadi pasien role play. 2) No 1 2

Evaluasi Proses WAKTU 08.30 – 09.00 WIB 09.30 – 10.00 WIB

KEGIATAN Proses pelaksanaan Role Play Evaluasi dari pembimbing akademik dan klinik, serta mahasiswa S2 1. Praba Diyan, S.Kep.,Ns Secara

keseluruhan

kegiatan

supervisi

keperawatan sudah cukup bagus. Namun, dalam kegiatan supervisi Kepala ruangan perlu memperhatikan tentang ketepatan obat (6T : tepat pasien, tepat obat, tepat dosis, tepat cara pemberian, tepat waktu, tepat dokumentasi) ketika PP mempersiapkan obat.

Kepala

ruangan

juga

harus

memperhatikan delegasi antara PP ke PA dalam melakukan tindakan ke pasien. 2. Ita Maulidiawati, S.Kep.,Ns Secara keseluruhan supervisi keperawatan yang telah dilaksanakan sudah bagus, akan tetapi lebih baik jika kepala ruangan memberikan

kesempatan

lebih

banyak

kepada PP untuk bertanya. 3. Dr Nursalam, M.Nurs (Hons) Secara

keseluruhan

kegiatan

supervisi

keperawatan sudah bagus dan berjalan sesuai dengan skenario yang sudah dibuat. Yang perlu ditambahkan adalah pada lembar evaluasi

dituliskan

tanggal

kegiatan

supervisi.

Kepala

ruangan

seharusnya

mengecek kembali pada medication chart untuk

pendokumentasian

tindakan.

Pelaksanaan kegiatan supervisi terlalu cepat, akan lebih baik jika dilaksanalkan senatural mungkin. 4. Eka Misbahatul M. Has., M.Kep., Ns. Kegiatan supervisi yang dilaksanakan sudah bagus. Namun, kepala ruangan seharusnya memberikan tanda check pada lembar evaluasi tindakan yang telah dilakukan oleh PP. Akan lebih baik lagi jika kepala ruangan menanyakan papa PP tentang rencana supervisi selanjutnya. 3)

Evaluasi Hasil a.

Kegiatan awalnya dihadiri oleh 2 orang pembimbing akademik, 1 orang pembimbing klinik, kemudian ditengah kegiatan hadir 1 orang pembimbing klinik. Jadi total yang hadir ada 4 orang dari 4 orang undangan (100%). Kegiatan juga dihadiri oleh Mahasiswa FKp UNAIR Program S2 sebanyak 8 orang.

b. Selama kegiatan setiap mahasiswa berperan sesuai tugasnya masing – masing. c. Acara dimulai tepat waktu yaitu pukul 08.30 WIB. Acara berlangsung selama 30 menit. d. Kegiatan berjalan lancar dan mahasiswa dapat mencapai tujuan yang diharapkan.

Lampiran 1

STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL PEMBERIAN OBAT MELALUI SELANG INTRA VENA (PER IV BOLUS) PENGERTIAN Tindakan pemberian obat dengan memasukkan ke dalam pembuluh darah vena melalui selang infus. TUJUAN Mempercepat proses penyerapan obat untuk mendapatkan efek obat yang cepat melalui jalur intra vena PERALATAN 1.

spuit

2.

obat dari ampul atau vial

3.

bak injeksi

4.

cairan pelarut (NaCl 0,9 %) jika diperlukan

5.

kapas alkohol 70%/alkohol swab

6.

Sarung tangan

7.

Jam tangan dengan detikan

8.

Perlak

9.

Bengkok

10. Alat tulis, form dokumentasi atau catatan injeksi PROSEDUR Tahap Orientasi 1.

Berikan salam dan panggil nama klien

2.

Periksa identitas pasien

3.

Jelaskan tujuan, prosedur dan lama tindakan pada klien/keluarga

4.

Memberikan kesempatan pada klien untuk bertanya bila ada yang akan ditanyakan

5.

Mengatur lingkungan

Tahap Kerja

1.

Cuci tangan dan gunakan sarung tangan

2.

periksa identitas pasien dan ambil obat kemudian masukkan ke dalam spuit dan larutkan dengan cairan pelarut (jika diperlukan)

3.

Cari tempat penyuntikan obat pada daerah selang intra vena dan matikan pengatur tetesan. Meletakkan perlak.

4.

lakukan desinfeksi dengan kapas alkohol dan hentikan aliran.

5.

lakukan penyuntikan dengan memasukkan jarum spuit hingga menembus bagian tengah selang intra vena atau buka tutup kanul iv line dan masukkan obat perlahan-lahan

6.

Tarik spuit kemudian jalankan kembali aliran serta periksa kecepatan infuse.

7.

lepas sarung tangan dan cuci tangan

Tahap Terminasi 1.

Merapikan lingkungan dan mengembalikan alat-alat ke tempat semula

2.

Mengakhiri kegiatan dan mengucapkan salam

Dokmentasi Catat seluruh hasil tindakan dalam medication chart dan catatan keperawatan : 1.

Dokumentasikan prosedur (6T + 1W : Tepat obat, tepat dosis, tepat pasien, tepat wktu, tepat cara pemberian, tepat dokumentasi, dan waspada efek samping obat)

2.

Observasi efek samping.

Lampiran 2

FORMAT PENILAIAN SUPERVISI STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL PEMBERIAN OBAT MELALUI SELANG INTRA VENA (PER IV BOLUS)

Aspek Penilaian Persiapan

Pelaksanaan

Kegiatan Menyiapkan alat : 1. spuit 2. obat dari ampul atau vial 3. bak injeksi 4. cairan pelaruj (NaCl 0,9 %) jika diperlukan 5. kapas alkohol 70%/alkohol swab 6. Sarung tangan 7. Jam tangan dengan detikan 8. Perlak 9. Bengkok 10.Alat tulis, form dokumentasi atau catatan injeksi Tahap orientasi : 1. Berikan salam dan panggil nama klien 2. Memeriksa identitas pasien 3. menjelaskan tujuan, prosedur dan lama tindakan pada klien/keluarga 4. Memberikan kesempatan pada klien untuk bertanya bila ada yang akan ditanyakan 5. Mengatur lingkungan dan posisi pasien Tahap kerja : 1. mencuci tangan dan gunakan sarung tangan 2. Memeriksa identitas pasien dan mengambil obat kemudian masukkan ke dalam spuit dan larutkan dengan cairan pelarut (jika diperlukan) 3. mencari tempat penyuntikan obat pada daerah selang intra vena dan mematikan pengatur tetesan. Letakkan perlak. 4. Melakukan desinfeksi dengan kapas alkohol dan hentikan aliran 5. Melakukan penyuntikan dengan memasukkan jarum spuit hingga menembus bagian tengah selang intra vena atau buka tutup kanul iv line dan masukkan obat perlahan-lahan 6. menarik spuit kemudian jalankan kembali aliran serta periksa kecepatan infuse. 7. Lepas sarung tangan dan mencuci tangan Tahap terminasi : 1. Merapikan lingkungan dan mengembalikan alat-alat ke tempat semula 2. Mengakhiri kegiatan dan mengucapkan salam

Bobot

20%

30%

Dilakukan Ya Tidak

Nilai

Kriteria : Baik

: 75% - 100%

Cukup

: 60% - 74%

Kurang

: < 60%

Surabaya, 17 Mei 2013

Perawat Primer

(

Kepala Ruangan

)

(

)

View more...

Comments

Copyright © 2017 KUPDF Inc.
SUPPORT KUPDF